Sejarah Kota Cimahi

Sejarah kota Cimahi tidak banyak tercatat, padahal kota Cimahi punya sejarah penting bukan hanya karena Cimahi dilalui jalur “Daendels” Anyer-Panarukan tapi juga bagi dunia militer di masa kolonial.
Sebelum 1913, tempat ini bernama Cikolokot.

Perubahan nama terjadi setelah semasa pemerintahan Gubernur Jenderal van Heutsz, Bandung ditunjuk jadi tempat pemusatan tentara Hindia Belanda dan di Cikolokot dibangun tangsi besar KNIL dengan RS militer yang juga besar. Sejak itu Cimahi jadi kota militer.

Sejarah Berdirinya Kota Cimahi

Berdirinya kawasan militer di Cimahi ini tak lepas dari zaman pemerintahan Jenderal Herman Willem Daendels (1808 – 1811) yang mulai menyadari bahwa pertahanan militer di Jawa kerap menjadi masalah tersendiri bagi penguasa Belanda waktu itu. Maka, pada 1896, Cimahi dijadikan pilihan sebagai pusat militer Belanda.

Alasannya, berdasarkan geografis, Cimahi dekat dengan jalur kereta api maupun jalan raya.

Cimahi berdekatan dengan akses jalan raya dan rel yang ada di Bandung, Cikampek, Padalarang, dan arah Cianjur serta Bogor. Cimahi juga dekat dengan pangkalan militer udara di Andir, Bandung.

Konsep kota Cimahi yang dibangun sebagai pusat militer ini dapat dikatakan dilaksanakan dengan cepat.
Adalah Genie Officier Kapitein Fisher dan bawahannya, bernama Luitenant Slors membangun perumahan perwira yang terdiri atas delapan bangunan (biasa disebut “gedung delapan”).

Lantas, pelaksana pembangunan ini membangun Markas Militer Cimahi, barak/tangsi. serta bangunan lainnya. Peresmian gedung-gedung pendukung pusat militer ini diresmikan pada September 1896.

Peninggalan Fasilitas Sejarah Militer Cimahi

1 Gedung The Historich

Gedung The Historich dibangun pada tahun 1886. Dulu bernama Sociated voor Officieren – Tjimahi, terletak diantara Jl. Gatot Subroto dan Jl. Stasiun.

Bangunan ini merupkan tempat hangout-nya para perwira militer KNIL untuk acara pesta dansa, minum dan main billiard jaman dulu.

2 Jalan Sukimun

Nama Sukimun diabadikan sebagai nama jalan sebagai penghargaan atas aksi heroiknya sebagai mata-mata untuk mengawasi keberadaan pasukan Belanda di kawasan garnisun sehingga menjadi buronan yang paling dicari-cari oleh Belanda.

Di salah satu ujung jalan inilah Sukimun dibunuh oleh Belanda. Di jalan ini pula terdapat Hotel Emma Berglust.

3 Stasiun Cimahi

Sebagai daerah garnisun pada jaman Belanda, jalur kereta api digunakan sebagai sarana pengangkutan logistik militer dari Batavia ke Cimahi.

Ciri khas arsitektur bangunan Stasiun Cimahi bergaya artdeco terlihat sangat menonjol pada berbagai ornamen yang masih dipertahankan bentuk aslinya.

 

Sejarah Kota Cimahi | Stasiun Cimahi

Sejarah Kota Cimahi | Stasiun Cimahi

Pintu masuk terbuat dari kayu jati dengan ventilasi berbentuk setengah lingkaran di bagian atas pintu. Ventilasi tersebut dihiasi kaca patri berwarna kemudian ditutupi dengan teralis besi. Disamping kiri kanan pintu terdapat jendela dengan gaya serupa.

Dibangun sekitar tahun 1884 untuk kepentingan militer, Stasiun Cimahi pada awalannya memiliki 5 jalur rel namun sampai saat ini tinggal 3 rel yang masih aktif digunakan.

4 Rumah Sakit Dustira

Pada masa penjajahan Hindia-Belanda, rumah sakit ini bernama Militare Hospital dengan luas tanah 14 hektar. Rumah sakit ini juga menjadi rujukan bagi tawanan tentara Belanda dan perawatan tentara Jepang pada masa pendudukan Jepang (1942-1945).

Namun pada tahun 1945-1947, bangunan ini kembali dikuasai oleh Pemerintah Sipil Hindia Belanda (NICA).

 

sejarah kota cimahi | Sakit Dustira

Sejarah Kota Cimahi | Rumah Sakit Dustira

Pada 1949, Militare Hospital diserahkan oleh militer Belanda kepada Tentara Nasional Indonesia (TNI) yang diwakili oleh Letkol Dokter Kornel Singawinata.

Sejak saat itu rumah sakit ini berganti naman menjadi Rumah Sakit Territorium III dengan Letkol Dokter Kornel Singawinata sebagai kepala rumah sakit yang pertama.

Tetapi pada tanggal 19 Mei 1956 pada saat perayaan Hari Ulang Tahun Territorium III/Siliwangi yang ke-10, Panglima Territorium III/Siliwangi, Kolonel Kawilarang, menetapkan nama rumah sakit ini dengan nama Rumah sakit Dustira.

Menurut dia, ini adalah wujud penghargaan terhadap jasa-jasa Mayor dr. Dustira Prawiraamidjaya sebagai pejuang di medan perang dan memberikan pertolongan para korban peperangan terutama untuk wilayah Padalarang.

Tetapi pada perkembangan selanjutnya Rumah Sakit Dustira, bukan saja menerima pasien dari kalangan militer tapi juga masyarakat umum.

Menjelajah kota Cimahi kita melihat hampir di tiap sudut, bangunan tua, bangunan bersejarah berserakan. Termasuk Gereja St Ignatius, kerkhof (pemakaman) Leuwigajah di sini terbentang pula kuburan Belanda – Ereveld Leuwigajah).

Cimahi Kota Militer

Kota Cimahi mendapat julukan sebagai “Kota Hijau” atau “Kota Militer ” karena di kota ini banyak pusat pendidikan untuk tentara, di antaranya:

Pusat Pendidikan Artileri Medan (Pusdikarmed)
Pusat Pendidikan Pengetahuan Militer Umum (Pusdikpengmilum)
Sekolah Pelatih Infanteri Pusat Pendidikan Infanteri (SPI Pusdikif)
Pusat Pendidikan Jasmani (Pusdikjas)
Pusat Pendidikan Peralatan (Pusdikpal)
Pusat Pendidikan Pembekalan Angkutan (Pusdikbekang)
Pusat Pendidikan Polisi Militer (Pusdikpom)
Pusat Pendidikan Perhubungan (Pusdikhub)

Begitupula dengan markas militer jumlahnya pun cukup banyak, seperti:

Brigif 15/Kujang II
Pussenarhanud Kodiklatad
Pussenarmed Kodiklatad
Kiban Yonzipur 3/Macan Kumbang
Kodim 0609/Cimahi
Yonarmed 4/105 Parahyangan
Tepbek Cimahi
Koramil Cimahi
Rumkit Tk. II Kesdam III/Siliwangi
Kesdim Cimahi
dan masih banyak lagi ditambah asrama militer yang jumlahnya sangat banyak.

Wisata Militer Kota Cimahi

Dengan banyaknya pusat pendidikan tentara dan fasilitas kemiliteran lainnya maka sekitar 60% wilayah Kota Cimahi digunakan oleh tentara. Mungkin karena itulah, kota Cimahi juga mendapat julukan “Kota Hijau”.

Begitu kaya kota Cimahi meskipun bukan kota besar, kota Cimahi pantas untuk dijadikan Destinasi Wisata, Sekarang ini pemerintah kota Cimahi tengah memperkenalkan Kota Cimahi sebagai Kota wisata militer.

Demikianlah sekilas artikel tentang Sejarah Kota Cimahi semoga dapat menambah wawasan kita semua tentang Kota Cimahi.

2 Comments

  1. Dadang DWI Putra

Leave a Reply